Monday, May 19, 2008

Al-fatihah

Tidak ku sangka pertemuan yang singkat mampu membuat aku menyayangi dia. Walaupun aku hanya dua kali berjumpa dengan dia, sudah cukup untuk aku merasa kehilangan dia. Pertemuan pertama di wad kubang kerian. Aku melawat dia saat dia terlantar di hospital. Ketika itu wajahnya masih mampu tersenyum. Masih mampu berbual2 dengan ummi. Masih mampu bertanya khabar aku.

Pertemuan kedua di wad kuala krai. Bila aku sampai aku lihat wajah dia. Entah mengapa hatiku sayu sekali. Aku tengok wajahnya berpeluh2 menahan sakit. Dia seolah-olah resah dengan keadaannya di tika itu.

Tepat jam 12 malam semalam, ummi mengejutkan aku daripada tidur memberitahu yang dia sudah menghembuskan nafasnya yang terakhir pada pukul 11 malam 18 hb 5, 2008 di hospital Kuala Krai.

Teringat aku tentang keadaannya di hospital tadi.

Dia meninggalkan aku sebelum aku sempat memanggilnya mek. Dia meninggalkan aku sebelum sempat aku mengenali dia dengan lebih rapat lagi. Namun, aku redha dengan semua ini. Mungkin ada hikmah disebalik apa yang berlaku.

Abang, sabar sayang..Insyaallah, Allah akan sentiasa dengan orang-orang yang sabar. Semoga roh mek ditempatkan dikalangan orang-orang yang beriman. Amin..

Kepada kawan2 semua, marilah kita sama-sama menyedekahkan Al-Fatihah.

7 comments:

bulanbintang said...

takziah aku ucapkan.. smoga korang berdua tabah

dayLa said...

al-fatihah.
sabar ye anis.

moroka said...

al-fatihah. semoga rohnya dicucuri rahmat.

eira eixora said...

Terima kasih sume. Syg korang

vee said...

uisk~~
takziah gak~~~
mak kekasih hati kamu ke?
:P
windu umates:P
windu~~
windu~~

eira eixora said...
This comment has been removed by the author.
eira eixora said...

windu rumate jugak
windu rumate jugak

huhuhu~~

hrp2ny dpt jd rumate lg sem depan